Senin, 29 November 2010

Teh Hijau dan Fertilitas

Minum Teh Hijau Dapat Mempengaruhi Fertilitas Anda? 
bukti arkeologi menunjukkan bahwa daun teh diseduh dalam air mendidih dikonsumsi sebanyak 500.000 tahun lalu dan bukti botani menunjukkan bahwa India dan Cina termasuk di antara negara pertama yang membudidayakan teh. Hari ini, ratusan juta orang minum teh di seluruh dunia dan studi baru-baru ini sekarang menyarankan bahwa satu varietas teh pada khususnya, umumnya dikenal sebagai teh hijau (Camellia sinensis) memiliki banyak manfaat kesehatan.

Apakah teh hijau dan bagaimana cara berbeda? 
Ada tiga varietas utama teh - hijau, hitam, dan teh oolong. Hijau, hitam, dan teh oolong semuanya berasal dari daun tanaman Camellia sinensis. Perbedaan antara teh dalam pengolahannya. Teh hijau dibuat dari daun difermentasi, daun teh oolong difermentasi sebagian, dan teh hitam difermentasi penuh. Semakin daun yang difermentasi, semakin rendah kadar polifenol dan tinggi kadar kafein. Teh hijau dibuat dari daun difermentasi dan terkenal mengandung konsentrasi tertinggi polifenol, bahan kimia yang berfungsi sebagai antioksidan kuat. Teh hitam memiliki sekitar dua sampai tiga kali isi kafein teh hijau.

Polifenol yang terkandung dalam teh diklasifikasikan sebagai katekin. Teh hijau mengandung enam senyawa catechin primer: catechin, gallaogatechin, epicatechin, epigallocatechin, epicatechin gallate, dan gallate apigallocatechin (juga dikenal sebagai EGCG). EGCG adalah dianggap sebagai komponen yang paling aktif dalam teh hijau dan diteliti adalah yang terbaik dari semua polifenol teh hijau. Teh hijau juga mengandung alkaloid termasuk kafein, teobromin, dan teofilin. Alkaloid ini memberikan efek stimulan teh hijau. 

Teh hijau mengandung polifenol sekitar 30% sampai 40% sedangkan teh hitam hanya mengandung 3% sampai 10% polifenol. Hijau dan teh hitam adalah tanaman yang sama diolah dengan cara yang berbeda. Perbedaan dalam hasil pengolahan di lebih dari polifenol dihancurkan dalam teh hitam. teh Hijau Oleh karena itu tampaknya memiliki lebih dari efek yang menguntungkan disebutkan, tetapi teh hitam masih mempertahankan beberapa keuntungan.

Mengapa teh hijau baik bagi Anda? Menurut beberapa dokter, beralih ke teh hijau dapat membantu Anda menurunkan berat badan, mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker, atau bahkan mungkin hamil, jika Anda seorang wanita . 

Sifat-sifat menyehatkan teh hijau yang sebagian besar disebabkan polifenol, bahan kimia dengan sifat antioksidan kuat. Bahkan, efek antioksidan polifenol tampak lebih besar dari vitamin C. polifenol dalam teh hijau juga memberikan rasa yang agak pahit. Polyphenols ini berkaitan dengan anti-kanker dan efek anti-penyakit jantung. Studi masih lengkap dan tidak meyakinkan, namun menunjuk ke arah sangat memiliki efek perlindungan terhadap penyakit mematikan kedua. 

Di masa lalu, wanita mengalami kesulitan hamil mungkin telah disarankan untuk membatasi konsumsi kafein mereka. Tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa minuman merangsang, dan teh hijau secara khusus, mungkin meningkatkan kesuburan. Dalam sebuah studi yang dilakukan di Kaiser Permanente Medical Care Program of Northern California di Oakland, peneliti menemukan bahwa wanita yang minum lebih dari satu setengah cangkir teh hijau mengandung kafein setiap hari dua kali lipat kemungkinan mereka hamil. Tidak ada hubungan yang signifikan ditemukan untuk minuman berkafein lain, sehingga peneliti menyimpulkan bahwa komponen kimia teh selain kafein mungkin telah bertanggung jawab untuk peningkatan kesuburan. 

Karena kesimpulan ini menentang temuan sebelumnya bahwa kafein dapat menghambat kesuburan, para peneliti mengakui bahwa hasil mereka bisa diakibatkan oleh asosiasi-teh hijau dengan faktor gaya hidup lain yang mungkin meningkatkan kesuburan seperti merokok kurang, makan sedikit lemak dan olahraga teratur.

Apa bentuk yang tersedia dalam teh hijau? 
Sebagian besar produk teh hijau yang dijual sebagai daun teh kering. Ada juga terbuat dari ekstrak daun dan tunas daun. Cangkir teh hijau rata-rata mengandung sekitar 50-150 mg polifenol. produk kafeinnya teh hijau mengandung polifenol terkonsentrasi (60% menjadi 89% polifenol total). Kapsul dan preparat cair juga tersedia.

1 komentar: